Lakukan ini Untuk Meminimalisasi Risiko Rem Blong pada Sepeda Motor

Author Administrator | Date 2021-11-29 23:58:08 | Category Info OTO
Bagikan artikel ini

Bukan hanya pada mobil, kejadian rem blong atau gagal fungsi rem juga bisa dialami oleh pengguna sepeda motor. Pada beberapa kasus, Kejadian rem blong didominasi oleh kendaraan roda dua dua dengan transmisi otomatis. Kejadian ini sering kali dialami pengendara skuter matik (skutik) saat melaju di jalanan menurun.

Saat melaju di jalan menurun, pengendara sepeda motor matik biasanya menggunakan rem secara berlebihan akibat tidak adanya engine brake untuk menghambat laju kendaraan pada saat jalan menurun. 

Akibatnya, sistem pengereman mengalami pemuaian sehingga tidak dapat bekerja sebagaimana mestinya. Kejadian rem blong memang tidak bisa diprediksi, tetapi jika mengalami hal tersebut, sebaiknya tidak langsung panik.

Head of Safety Riding Promotion Wahana Agus Sani mengatakan bahwa rem blong menjadi momok bagi para pengendara motor. Untuk itu, Agus menyarankan kepada pengendara sepeda motor agar sebelum melakukan perjalanan terutama perjalanan jauh untuk melakukan pengecekan kondisi kendaraan.

Hal ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa sepeda motor yang akan dikendarai dalam kondisi yang layak jalan dan tidak membahayakan. "Sebelum mulai berkendara haruslah membiasakan selalu mengecek motor, di antaranya yaitu rem depan dan belakang agar kendaraan yang kita gunakan lebih aman," kata Agus beberapa waktu lalu.

Ketika pengendara sepeda motor mengalami kejadian rem blong, Agus mengatakan, ada beberapa langkah yang dapat dilakukan oleh pengendara. Pertama yang perlu dilakukan yakni jangan panik. Jika mengalami kejadian rem gagal fungsi sebaiknya tidak langsung panik. Hal ini karena saat pengemudi langsung panik sehingga tidak bisa mencari solusi untuk meminimalisasi risiko yang bisa terjadi.

“Jika kita panik maka kita tidak akan bisa berpikir secara baik dan keputusan yang diambil justru bisa membahayakan diri kita sendiri,” ucap Agus. Langkah berikutnya yakni menutup gas dan menuju ke arah tanjakan. Pemilihan jalan yang naik ini ditujukan untuk mengurangi laju atau kecepatan kendaraan. Dengan begitu, sepeda motor akan berjalan lebih pelan dan bisa berhenti dengan sendirinya.

Kemudian langkah yang ketiga yakni membunyikan klakson sebagai tanda pengguna jalan lainnya. Jika situasi semakin tidak terkendali, usahakan untuk membunyikan klakson dan hindari tabrakan. Namun, jika terpaksa harus menabrak agar motor berhenti maka carilah tempat yang tidak terlalu membahayakan seperti di rumput atau pasir.

 

Solusi Jual Motor Cepat dari Moped

Sekarang Riders tidak perlu repot dan berlama-lama lagi kalau mau jual motor solusinya lewat moped. Karena lewat moped sekarang jual motor sangat mudah hanya butuh sejam langsung laku langsung dibayar.

Daripada repot-repot dan lama-lama harga motor brosis makin turun, ayo segera klik Jual Motor di Moped.id, Bebas biaya, harga transparan. #DariRumahAjaBisa.

Artikel terbaru kami

Bagaimana Pengaruh Sering Gonta Ganti Bahan Bakar Pada Mesin

Baca Selengkapnya

Konon Desain Honda Vario 160 Bakal Lebih Keren

Baca Selengkapnya

Aturan Penggolongan SIM C, CI dan CII Kapan Mulai Berlaku?

Baca Selengkapnya

Mengapa Motor Baru Tidak Lagi Gunakan Kick Starter

Baca Selengkapnya